AntiSec Serang 70 Website Milik Kepolisian Amerika Serikat

AntiSec Serang 70 Website Milik Kepolisian Amerika Serikat

Sekitar 70 situs kepolisian di Amerika Serikat (AS) diserang dan dibuat offline oleh hacker AntiSec, pada saat Metropolitian Police di Inggris menuntut tersangka juru bicara 'Topiary' dari kelompok Lulzsec.

Seperti yang dikutip dari The Inquirer, Rabu (3/8/2011), jika tindakan penangkapan yang dilakukan dianggap akan membuat jera para hacker, maka efek yang terjadi justru kebalikannya. Ketika media banyak menyoroti persidangan di London, para hacker justru menyerang situs-situs kepolisian dan databasenya.

Menurut salah satu sheriff dari salah satu kantor kepolisian yang diserang, aksi hacker ini sudah sangat jauh. "...Tidak ada nama detil, maupun nomor jaminan sosial pada server-server mereka. Jadi anda masih bebal? AntiSec FreeTopiary," tulis salah satu tweet kelompok AntiSec.

Setelah itu akun Twitter kelompok AntiSec, terus menunjuk kepada pihak kepolisian lainnya seraya terus mempublikasikan link yang berisi alamat maupun password email, contohnya seperti "Michael Covington, alamat: ..., password: ....,"

"Halo sekali lagi kepada Sherrif Association Executive Director, Mick Covington. Data anda kami pegang, apakah anda sadar bahwa kita punya 10 giga data seperti ini?" isi tweet dari Lulzsec.

"Sebagai aksi pembalasan dari penangkapan belasan tersangka anggota Anonymous, kami menyerang lebih dari 70 institusi penegak hukum di AS, dengan membajak situs mereka dan merusak server mereka," tambahnya.

Selain itu, pihak Lulzsec mengklaim bahwa mereka telah mencuri banyak data dokumen perusahaan maupun pribadi, password, nomor telepon data-data informan, file pelatihan kepolisian. "Kami mendesak agar tuduhan-tuduhan terhadap mereka ditarik, juga dihentikannya penyelidikan," pungkas mereka.

 

Kampanye AntiSec hacking atau Anonymous AntiSec campaign sendiri adalah sebuah gerakan hacker yang terdiri dari anggota kelompok Anonymous dan Lulz Security, yang lebih ditujukan untuk membajak informasi pemerintah, dan pihak yang dirasa penting oleh mereka dengan membobol sistem keamanannya, sesuai dengan namanya, AntiSec = Anti Security

 

AntiSec Menggelar Operasinya Di Indonesia

Kelompok hacker Anonymous sejak beberapa waktu lalu dikabarkan mulai menggelar operasinya di Indonesia. Benarkah Serangan Anonymous di Indonesia Mulai Berhasil?

Indikasi keberhasilan operasi itu disampaikan dalam sebuah dokumen online bertajuk 'Tea Party: The Appetizer'. Isi dokumen itu konon merupakan data yang dibobol dari Kementerian Kesehatan dan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo).

 

1



Info akan adanya dokumen online itu disampaikan akun @anonyOpsIndo ke akun @detikinet di Twitter. Info serupa juga disampaikan pembaca lewat email yang diterima detikINET, Senin (1/8/2011).

Sesuai judulnya, dokumen ini disebut-sebut baru 'hidangan pembuka' saja. Sedangkan hidangan utamanya masih disimpan dan akan disajikan di kemudian hari.

Seperti kelompok LulzSec, kelompok Anonymous Operations Indonesia (AnonyOpsIndo) ini mengibaratkan diri sebagai pelaut di atas sebuah kapal. "Penumpang kapal ini, yang banyak di antaranya adalah orang Indonesia, ingin menyampaikan terima kasihnya pada #kominfo @tifsembiring @iwansumantri @patakaid #idsirtii," demikian tercantum dalam dokumen itu.

Nama orang dan lembaga yang disebut di situ dikatakan menyediakan bahan baku yang digunakan dalam meracik kue yang akan dihidangkan. Tentunya ini semacam sindiran pada lembaga dan orang-orang itu.

Aksi ini pun nampaknya masih akan diteruskan. Sesuai pesan yang tertera dalam dokumen itu: "Untuk kaffeklatch (duduk santai sambil minum kopi-red) berikutnya, kami akan menghidangkan penganan seperti #oplapindo #opprita dan #opnazarrudin! Siapkan peralatan makan Anda!"

Di bagian akhirnya dokumen itu, pelaku berpesan pada Menteri Kominfo Tifatul Sembiring agar melakukan filter pada server Kominfo sebelum memfilter internet.

Selain itu, pelaku yang membubuhkan tandatangan gerakan AntiSec itu mencoba menyampaikan pesan pada rakyat Indonesia bahwa mereka bukanlah musuh. "Kami bukan musuh Anda, kami bukan teroris, kami adalah Anda," sebut pesan itu.

 

 

source: MSN.com, detik.com

Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Kamis, 04 Agustus 11 - 03:32 WIB
Dalam Kategori : ANTISEC, LULZSEC, HACKER NEWS, ANTI SECURITY CAMPAIGN
Dibaca sebanyak : 2175 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback

My Social-Net Accounts, You can Follow.. mungkin suatu hari nanti kita berjodoh (‾⌣‾)♉
ADS & Sponsor
Posting Terbaru Lainnya
Last Visitors
TRANSLATOR
Pengenalan
Kategori
Alexa Rank